Author: HenLin Home
•2/20/2009 01:22:00 PM
Beberapa hari kemarin....baca-baca kompas community, kebetulan ada resep membuat brownies jadinya pengen cobain juga. Sekedar info, selama ini selalu coba membuat kue dengan berbagai resep dari internet dan dari adek "Yenni" tapi sekalipun gak pernah sukses, yang ada kuenya kerasnya minta ampun, makanya Henrry ogah deh makan kue-kuenya hehehhe....tapi yang namanya Linda tetap pantang menyerah dong ah...

Dua hari yang lalu, aku putuskan ke supermaket beli bahan-bahan browniesnya sesuai dengan resep minus coklat 3 warna tapi plus keju. Jadi coklat 3 warna mo diganti keju aja. Trus nyampe rumah siap-siapin semua bahan, lumerin coklat, mixer gula, telur, dll. Panggang deh....ternyata percobaannya 60% sukses. Henrry ada cobain 2 potong, lumayan katanya cuma kemanisan, cuma menurut aku pribadi, terlalu keras, yah gimana gak keras lah wong gak pake emulsifier.

Trus kemaren aku putuskan untuk membuang hasil percobaan pertama itu, karena setelah dimasukin kulkas, browniesnya keras banget heehhehe.. kalo ngelempar anjing, bisa benjol dah anjingnya. Berhubung sisa bahan browniesnya masih ada, kemaren aku coba buat lagi, masih pantang menyerah dan masih minus emulsifier (bahan satu ini gak tau mesti beli dimana kalo di Taiwan) cuma kali ini gak pakai sistem panggang tapi pakai sistem kukus, trus takaran gulanya dikurangi biar gak kemanisan. Alhasil jadi deh...masukin kulkas bentar biar cepat dingin dan sedikit mengeras, ingat! jangan masukin kulkas terlalu lama karena bisa keras banget . Henrry bilang sih ok lah...walaupun dia lebih milih cara di panggang karena kalo di panggang luarnya garing dan dalamnya lembut. Kalau dikukus semuanya lembut. Tapi aku sendiri lebih milih yang di kukus aja.

Lapisan kuning di foto adalah keju...lain kali masih mo nyobain lagi tapi mesti cari emulsifier biar kuenya lebih enak.

Linda




Author: HenLin Home
•2/20/2009 01:12:00 PM
Kemaren iseng-iseng memanfaatkan sisa-sisa benang wool, benernya bukan sisa-sisa tapi emang dah pernah beli lama banget gak dimanfaatkan. Kalau merajut, hmmm lum punya cukup kesabaran walaupun cuma merajut syal yang gak bermodel sekalipun. Dulu pernah bela-belain beli buku cara merajut tapi ternyata semangat yang ada adalah semangat "hangat-hangat tai ayam" baru selesai beberapa centi dah ogah dilanjutin. Akhirnya coba-coba buat boneka-boneka mini ini aja deh...pengennya membuat berbagai macam bentuk tapi lagi-lagi semangatnya bertahan cuma sampai boneka kedua, karena detilnya terlalu banyak hahhahhaha.....


Kata Henrry, boneka ikannya terlalu pesek makanya difoto dari samping aja, biar gak keliatan jeleknya hahhahhaha.....Boneka-boneka ini bisa dijadiin gantungan HP atau gantungan kunci sih cuma kemaren males pasang gantungannya, mendingan ditaruh di lemari aja deh...tar kalo lagi rajin, pengen buat boneka panda, ukurannya jelas lebih gedean.

Linda
Author: HenLin Home
•2/18/2009 02:46:00 PM
Ini album bisa digunakan untuk menyimpan foto-foto ukuran dompet, ukuran jelasnya berapa hmm kurang tau juga yah kurang lebih seukuran kartu nama gitu deh...trus selain bisa dijadiin album (walaupun isinya cuma 5 lembar), juga bisa dijadikan frame foto untuk ditaruh di meja atau di rak-rak, terserah enaknya gimana. Bahan-bahanya gampang dicari cuma kekurangannya nih...Linda gak tau nama resmi kertas-kertas yang digunakan heeheehe....

Bahan-Bahan:
2 lembar kertas A, tebal dan gedenya kurang lebih seperti kertas untuk ngeprint (warna pink)
1 lembar kertas B, lebih tebal dibandingkan kertas A (warna coklat)
double tape
pita atau ornamen lain tergantung selera

Cara membuat:
1. Potong 1 lembar kertas A menjadi 2 bagian, kemudian lipat menjadi 4 bagian seperti di gambar.

2. Potong 1 lipatan dari 4 lipatan, cukup satu lembar aja yang dipotong, lembar yang lain jangan dipotong. Kemudian rekatkan 2 lembar kertas yang telah dilipat dengan menggunakan double tape. Dua lembar kertas yang direkatkan adalah 1 lembar yang terdiri dari 3 lipatan dan 1 lembar yang terdiri dari 4 lipatan. (Note: Perhatikan posisi lipatan pertama dan lipatan terakhir pada saat merekatkan kedua lembar kertas, kedua lipatan tersebut harus menghadap ke atas)

3. Potong ujung kanan dan atas dari kertas A yang kedua, kurang lebih 1 cm. Kemudian potong kertas tersebut menjadi 2 bagian. Setelah itu, potong kertas B dengan ukuran lebih besar sedikit dibandingkan sisi-sisi lipatan gambar di atas. Bungkus potongan kertas B dengan potongan kertas A yang kedua.


4. Rekatkan kertas tahap 3 ke ujung lipatan kertas yang dihasilkan di tahap 2, kertas-kertas yang dihasilkan di tahap 3 ini berfungsi sebagai cover dan back cover. Jika ingin meletakan pemanis pita, bisa di lem ke kertas cover sebelum direkatkan ke lipatan kertas yang lain sehingga ujung pita tidak terlihat dari luar.


5. Ambil sisa-sisa potongan kertas di tahap 2 dan 3, dan potong kertas-kertas tersebut dengan ukuran kurang lebih 1 cm. Gunting kertas-kertas 1 cm seperti bentuk guntingan di gambar bawah. Kemudian rekatkan di ujung-ujung tiap lipatan kertas untuk menyanggah foto.


Dah selesai tuh...gampang kan...harap maklum kalo tata bahasanya rada aneh. Nah...gambar dibawah ini adalah model-model yang telah Linda buat, dengan menggunakan tipe kertas yang berbeda dan ornamen yang juga beda.



Author: HenLin Home
•2/18/2009 02:26:00 PM
Setelah pesta sana-sini, terkumpulah foto-foto dalam jumlah tidak sedikit. Karena di Taiwan gak ada pesan album khusus, foto-foto hanya berupa file, akhirnya muncul ide untuk membuat sendiri album foto khusus buat mama untuk dibawa pulang ke Medan. Dengan mempertimbangkan, naik pesawat gak bisa bawa barang berat-berat, maka diputuskan membuat album kecil aja dan foto-fotonya cuma dicetak ukuran 4"x6". Untuk produk pertama sih lumayan lah..walaupun jahitan dan potongan kertasnya gak rapi hehhehe....


Tampak depan

Tampak belakang (Tempat CD kecil)

Tampak samping

Tampak dalam








Author: HenLin Home
•2/17/2009 12:51:00 PM
Resepsi
The Carlton Hotel
Jl.225 Bei Da Road, Hsinchu 300 Taiwan
Tel: +886-3-5255999

Wedding Gown
Jing Hua International Wedding City
Hsinchu City Guang Hua Jie 69 (Jing Guo Lu Kou) Taiwan
Tel: +886-3-5152588, Fax:886-3-5152988

Tata Rias
錢明華 (Qian Ming Hua)
email: a8989988@yahoo.com.tw

Photographer
BinGuoMin (Rudy) & Ayong (HsMok)

HenLin juga ngadain jamuan kecil-kecilan di Taiwan, cuma 11 meja termasuk meja utama, tamu-tamunya sih cuma teman-teman kantor Hen, teman-teman kampus Lin, beberapa anak foreign student dan yang pasti anak-anak indo di Taiwan. Kalau di lihat dari waktunya, memang selisih waktu resepsi di Medan dan Taiwan kurang lebih 2 bulan, ini dikarenakan mau ngepasin waktu resepsi dan waktu mama Hen di Taiwan. Karena kebetulan juga mama Hen dapat training mandarin di Taiwan. Jadi keluarga yang hadir adalah mama Hen, sepupu Hen 'HSMOK', ai Linda plus anak-anaknya.

Anggota keluarga di Taiwan

Untuk resepsi kali ini, Linda gak berharap banyak, ikutin aja apa kata pihak hotel, maunya sederhana, cepat selesai dan gak capek hahahhaha...cuma tetap aja Hen minta Linda buatin souvenir untuk dibagi-bagikan ke tamu. Oh yah..resepsi di Taiwan jarang atau hampir gak ada yang ngebagiin souvenir, paling ngebagiin permen pada saat tamu-tamu pulang atau nyediain foto-foto pengantin ukuran dompet untuk tamu-tamu. Souvenir yang dibuat sih emang dikit karena tamu yang hadir juga dikit toh...tapi karena emang waktunya mepet, akhirnya Hen juga ngebantu Lin untuk membuat walaupun bukan detil-detilnya sih...trus undangan untuk di Taiwan ini, Lin gak design sendiri karena untuk jumlah dikit, kalau design sendiri malah bisa mahal di jasa printingnya, mendingan pakai undangan dari bridal.

Souvenir hasil karya HenLin

Urusan gaun malah lebih gampang, karena paket pernikahan disini, emang dah meliputi paket prewedding, tunangan, dan pernikahan. Prewedding yang pasti gaun+make-up. Tunangan+pernikahan dipinjamin 5 gaun yang terdiri dari 4 gaun malam dan 1 gaun putih, biasanya orang-orang Taiwan pakai 2 gaun untuk tunangan dan 3 untuk pernikahan. Trus HenLin dah pakai 3 gaun untuk pesta di Indo (yah walaupun gaun putih akhirnya gak kepakai), trus 2 gaun lagi dipakai untuk pesta di Taiwan. Untuk pengantin pria sih tetap cuma satu jas dan dipesan ditukang jahit yang disedian oleh bridal. Nah yang jadi masalah dan ini baru Linda ketahui setelah setengah jalan adalah masalah make-up. Ternyata bridal di Taiwan tuh gak nyediain make-up untuk tunangan dan pernikahan. Kalau mau pesan sama mereka sih bisa dan jelas mesti bayar lagi toh... dan gak murah pula, trus harus kesana buat make-up. Untungnya waktu ngobrol-ngobrol sama manager hotel tempat kita mo ngadain resepsi, eh...dia ada nanyain soal make-up, ternyata dia ada kenalan tukang make-up freelance dan harganya lumayan murahan dikit dibandingkan bridal trus orangnya bisa langsung ke hotel buat ngerias, yah udah deh Linda pakai jasanya aja.

Soal dokumentasi, HenLin gak pakai jasa profesional karena emang minim budget hahahhaha... HenLin pakai jasa teman sendiri Guo Min alias Rudy dan sodara Hen "Hs Mok alias Ayong". Trus panitia juga pakai jasa sendiri yaitu anak ai Lin plus temen Lin "Amey alias Suyanti", plus yayangnya Guo Min. Thanks banget deh...buat semua karena cuma dengan angpao yang ala kadarnya, dah ngebantuin HenLin :)



Pada saat hari "H", acara kan diadain jam 12 siang. Trus kita baru jalan dari rumah jam 10, mestinya jam 10.30 bisa nyampe tapi ternyata hari itu ada yang sembahyang pula, jadi jalan-jalan ditutup, cape deh...alhasil nyampe ke hotel bener-bener mepet banget jamnya, kalau gak salah ingat, dah mendekati jam 11.30, gila banget deh! akhirnya ngeriasnya buru-buru. Nah untungnya sistem nikah di Taiwan, pengantin pria yang bertugas menyambut tamu, sedangkan pengantin wanita masuk ruangan setelah tamu-tamu duduk dengan tenang. Akhirnya molor deh pestanya jadi kurang lebih 12.30, ini aja Hen sibuk nelpon ke Lin, nanyain dah selesai belum ngeriasnya? karena tamu-tamu dah banyak. Selesai rias dan dengan gaun warna emas muda, siap deh Linda memasuki ruangan. Sebelum masuk ruangan, diputerin video hmm...lebih tepatnya slide foto-foto tunangan dan pernikahan di Jambi dan Medan, tujuannya sih biar temen-temen yang hadir tau gimana sih nikah di Indo. Pada saat mau masuk ruangan, gak nyangka banget, pihak hotel ternyata nyiapin panitia yang bertugas mengiringi HenLin, plus bawa kembang api , padahal ini gak ada di daftar acara yang kita diskusikan loh... walaupun semua pengiringnya laki-laki hehehehe......

Udah nyampe panggung, jangan ngebayangin panggung yang gede-gede seperti di Indo, karena panggung ini bener-bener seuprit, trus kata sambutan dari Hen, dilanjutkan toast. Dah gitu balik ke meja utama dan makan-makan deh...Gak ada tuh acara nyanyi-nyanyi, acaranya murni acara makan-makan. Baru nyicipin beberapa menu, dah diminta naik ke atas untuk ganti gaun ke-2.




Kali ini, HenLin masuk ke ruangan langsung berdua tanpa iring-iringan, cuma membawa bunga, ada yang bener-bener bunga mawar, ada coklat yang dibungkus seperti bunga. Rencananya sepanjang jalan ke panggung, kita ngebagi-bagiin tuh bunga ke tamu-tamu tapi jumlahnya terbatas sih...maunya Linda, tiap meja dapat 2 bunga, cuma dalam prakteknya, tenyata, tamu-tamu rame nyamperin kita buat minta bunganya, alhasil lom nyampe di depan, dah abis deh bunganya, ada untungnya juga, soalnya susah banget jalan ke depan dengan tangan penuh bunga dan gak bisa angkat rok, mana roknya bener-bener beratnya minta ampun. Dah selamat sampai ke depan, lom sempat duduk dengan manis, eh...dah mo keliling-keliling tiap meja buat toast, yah udah deh..dengan dibantu Ai angkat rok, selesai juga toastnya trus bisa duduk dengan lega, walaupun cuma beberapa menit karena di menit berikutnya mesti berdiri di pintu keluar, nyalamin tamu-tamu yang mau pulang, sekaligus foto-foto dan ngebagiin permen.



Akhirnya bener-bener selesai semua rangkaian acara pernikahan HenLin, dah gak ada hutang resepsi sana sini lagi. Sekarang tinggal mikirin gimana mo lanjutin hidup berdua. Untungnya resepsi di Taiwan, angpaonya nutupin semua biaya-biaya yang mesti dikeluarin jadinya gak "tongpes" deh....hahhahhahah.....

Author: HenLin Home
•2/13/2009 06:05:00 PM
Akhirnya sampai juga di acara terakhir.

Lagi nunggu tamu datang, apa tiaranya yang keberatan atau emang dah kecapekan :)

Kalau diperhatikan baik-baik, gaun putih yang dipakai Linda untuk resepsi dan acara di vihara adalah gaun yang sama, benernya sih ada gaun lain yang dibawa dari Taiwan tapi karena kata Ai San san gaun putih cuma boleh dipakai 1x, jadinya tetap pakai gaun yang sama. Kalau sekarang dipikir-pikir, sayang juga gaun putih ke-2 gak dipakai, tapi yah apa boleh buat toh. Trus acara resepsi di Medan ini bener-bener padat karena selain diisi acara nyanyi oleh keluarga dan teman-teman mama Hen, masih ada acara dari event organizer. Acara yang disediakan event organizer meliputi pengiring pengantin pada saat memasuki ruangan dan nyanyi plus penari latar. Yang pasti pengiring pengantinnya cantik-cantik dan langsing-langsing oii....



Kalau pesta di Jambi, pengantin masuk ruang resepsi setelah tamu-tamu berdatangan, setelah selesai acara, pengantin dan keluarga berdiri di depan pintu trus nyalamin tamu-tamu yang pulang. Di Medan berkebalikan. Di Medan, pengantin dan orangtua menunggu tamu datang, jadi pengantin dan orangtua berdiri di depan pintu dan menyalami tamu-tamu yang datang, setelah cukup banyak tamu yang datang, baru deh pengantin masuk ke ruangan. Nah untuk pengantin masuk ke ruangan, Linda melakukan modifikasi sedikit, maunya sih seperti acara-acara di gereja gitu loh...pengantin pria dah nunggu di depan, trus pengantin wanita dibawa sama papa-nya kemudian setelah sampai di depan diserahkan ke pengantin pria tapi ternyata dalam prakteknya sedikit di luar harapan. Skenarionya, Henrry plus orangtua masuk ruangan terlebih dahulu dengan diiringi panitia dari event organizer, setelah sampai di panggung, giliran Linda dan orangtua yang masuk. Cuma gara-gara tuh orang gedung berisik banget nyuruh masuk akhirnya timing Linda masuk ke dalam ruangan kecepatan, cape deh...trus seperti biasa, papa Lin nginjak rok juga, yah apa boleh buat deh, lagian emang jalannya tuh sempit hehehehe. (Linda comment: ternyata emang susah ngatur jalan supaya gak nginjak rok pengantin wanita)

Setelah pengantin di panggung, langsung dilanjutkan dengan acara potong kue. Kue pengantinnya guedenya minta ampun, waktu di Jambi aja, kuenya gak segede ini, kirain nih kue beneran ternyata kue palsu tapi pisaunya asli loh...trus di akhir acara baru dikasih kue beneran untuk orangtua masing-masing. Kemudian dilanjutkan dengan wedding kiss, ternyata kalau kiss di tempat yang gak ada orang alias cuma berdua, bisa lancar dan enjoy, eh...di hadapan begitu banyak orang jadinya malu-maluin hahahaha.....untung wedding kiss-nya cuma bentar, kalau lama bisa-bisa dilempari sandal, sepatu atau meja sekalian oleh tamu-tamu, karena tamu-tamunya dah pada kelaparan. Setelah wedding kiss aja masih ada tuang minuman dulu trus toast, baru deh boleh turun ke bawah, duduk, dan memulai acara makan. Mo makan aja gak bisa langsung makan, masih harus bagi-bagi makanan ke orangtua trus suap-suapan, akhirnya bisa makan dengan tenang. Eh..gak dengan tenang ding..masih harus ke panggung ngasih angpao or bunga untuk yang nyanyi. Berhubung Linda males ngangkat-ngangkat rok yang panjang dan berat, tugas bagi-bagi angpao dan bunga diserahkan aja sepenuhnya ke Henrry, dan Linda bisa makan dengan tenang hahahhaha....



Di pertengahan acara, Linda ganti gaun biru, nah..kali ini masuk ruangannya langsung berduaan. Belajar dari pengalaman di Jambi, sebelum masuk ruangan mestinya latihan jalan dulu. Berhubung yang nyanyi di panggung belum selesai, ada waktu deh buat latihan jalan. Waktu latihan sih Henrry dah ok banget deh..gak nginjak-nginjak lagi, tapi setelah eng...ing...eng...pintu dibuka dan kita berdua masuk, ada aja deh kejadian aneh dan menyebalkan.. yah roknya Linda kejepit di pintu, yah video yang mesti diputar ternyata oleh operatornya salah putar, alhasil jalannya tetap aja masih nginjek rok karena Henrry dah gak konsen, dah bete sama operator itu. Tapi tetap aja toh mesti jalan ke panggung. Sampai di panggung langsung nyanyi duet. Nah pas nyanyi ini, gile dah sampe gak konsen nyanyinya karena yang ngasih angpao dan bunga, banyak banget, kalo ada 4 tangan, mungkin dah penuh kali nih tangan-tangan. Sampai orangtua kita berdua juga ikutan naik ke panggung dan bantu pegangin bunga-bunganya, kalau angpao kan gampang, tinggal masuk kantong Hen. Trus nyanyinya sampai gak liat text lagi deh..karena sebentar sibuk ngomong "Xie Xie" sebentar sibuk lanjutin nyanyi, untung lagu yang dinyanyiin sama aja dengan lagu yang dinyanyiin di Jambi (gak kreatif banget deh) karena emang itu satu-satunya lagu yang bisa dinyanyiin Henrry tanpa salah nada hahhahaha.... pasti penasaran kan lagu apaan? itu loh lagu "Yue Liang Dai Biao Wo De Xin"

Acara resepsi di Medan ini emang padat dan penuh banget sampai makan aja gak bisa semua menu dicicipi (maruk *mode on) begitu dah ganti gaun biru aja, udah mo sampai di penghujung acara. Setelah nyanyi, Henrry kasih bunga ke mama sebagai ungkapan terima kasih dan Linda juga memberikan bunga ke mama. Trus balik ke meja lagi, makan beberapa suap es krim, udah deh diminta maju lagi ke panggung, trus ngucapin terima kasih buat tamu-tamu dan semua yang ngebantu, setelah itu selesai deh...tamu-tamu dah pada pulang dan keluarga tinggal di gedung untuk melanjutkan sesi foto-foto.



Finally, selesai deh acara kita di Jambi dan Medan, kalau ditanya capek atau gak? jelas jawabannya capek, bukan cuma capek badan tapi capek kantong juga hahhahahaha.....malemnya aja, gak ada deh cerita malam pertama, yang ada ngorok. Trus dengan semua kekacauan dan kekurangan yang ada selama proses-proses di atas, menurut Linda pribadi sih gak penting banget deh diributin, manusia aja gak ada yang sempurna kan? apalagi acara yang direncanakan oleh manusia. Semua senang dan bahagia, itu yang paling penting.

The End
Author: HenLin Home
•2/12/2009 04:30:00 PM
Di wedding part 2, cerita berkisar di Tea Pay, gak tau deh penulisannya bener atau gak. Yang pasti inti dari acaranya, pengantin memberikan segelas teh kepada orangtua atau saudara-saudara yang dituakan, dan mereka akan memberikan emas atau angpao. Setelah itu pengantin akan memberikan hadiah yang isinya berupa handuk, khusus untuk orangtua isinya satu set pakaian plus sepatu, pokoknya lengkap. Untuk adat di Medan dan Jambi ada sedikit perbedaan. Di Medan pihak keluarga pengantin pria dan wanita, siapa saja boleh minum teh jika ingin memberikan emas atau angpao. Sedangkan adat di Jambi, keluarga pengantin pria, siapa saja yang mau minum teh dipersilahkan tetapi keluarga pengantin wanita yang diperbolehkan minum teh hanya orangtua, saudara dari papa, nenek, dan yang lebih tua, untuk saudara dari mama, jika ingin memberikan emas atau angpao atau yang lainnya, bisa langsung diberikan tanpa minum teh.

Karena kebiasaan adat Cina, menikah bagi pria istilahnya "Qu Lao Po" (mengambil istri), jadi Tea Pay pertama kali dilakukan di rumah pengantin pria untuk mengenalkan istri sebagai anggota keluarga baru. Berdasarkan referensi dari mama Hen, di pernikahan cina tempo dulu, begitu pengantin wanita telah dibawa ke rumah pengantin pria, si pengantin wanita harus menunggu sampai hari imlek, baru boleh pulang kerumah orangtuanya, istilahnya "Hui Niang Jia", dan tea pay di keluarga pengantin wanita dilakukan pada saat ini. Karena jaman sekarang maunya cepat dan gampang, "Hui Niang Jia" dapat dilakukan di hari yang sama dengan tea pay di rumah pengantin pria tetapi dengan syarat gaun yang dikenakan pada saat tea pay di rumah pengantin pria dan "Hui Niang Jia" tidak sama. Jadi seolah-olah "Hui Niang Jia" dilakukan di hari yang berbeda.
Catatan: adat tukar gaun ini sepertinya hanya berlaku di Medan, sedangkan di Jambi boleh tetap mengenakan gaun yang sama.

Kembali ke acara tea pay HenLin, sebelum tea pay, harus sembahyang kepada altar-altar yang ada dirumah termasuk altar dewa dan leluhur. Setelah itu, berhubung sudah siang dan anggota keluarga Hen dah pada lapar semua hehehehe...dilanjutkan acara makan-makan dulu deh...Nah di sini Linda masih "jaim" gak mo makan padahal dah lapar banget hahahaha...

Sehabis makan dan ngaso-ngaso bentar, acara mendulang emas dimulai deh...ternyata keluarga Hen yang mau minum teh buanyak juga, untung bingkisan-bingkisan dan album foto kecil yang Linda siapkan cukup untuk dibagi-bagikan kalau gak, jadi ribet deh urusannya. Acara tea pay ini diakhiri dengan acara bagi-bagi angpao buat anak-anak dari keluarga Hen dan tidak lupa, acara foto-foto bersama.

Sampai tahap ini, tampang dah lecek dan capeknya minta ampun, pengennya langsung tidur, trus dah dipersilahkan masuk ke kamar pengantin, "Asyik!! akhirnya bisa tidur juga, paling gak berbaring gitu loh", ternyata masih jauh dari harapan, di kamar masih ada tugas-tugas menunggu, jangan mikir parno dulu yah, yang dimaksud tugas adalah foto-foto lagi, trus ganti gaun untuk pulang ke tempat orangtua Linda (di Wisma Benteng) melanjutkan acara tea pay dan membawa parcel dari mama Hen.



Ini gaun seharusnya mau dipakai sama cici Hen pada saat wedding gathering tapi berhubung sehari sebelum nikah, Linda baru tau soal acara mengganti gaun dan dah keliling Sun Plaza seharian tapi gak dapat gaun yang panjang, akhirnya Linda memutuskan pakai gaun pendek. Cuma cerita punya cerita, akhirnya cici Hen menyarankan tukaran gaun aja, alhasil Linda pakai gaun cici dan cici pakai gaun Linda. Untung dah Linda dah diet mati-matian sebelum nikah jadi bisa pas bajunya, yah walaupun masih ndut-an dibandingkan waktu foto prewedd di bulan mei sih.

Di wisma Benteng, anggota keluarga Linda yang minum teh cuma beberapa orang. Setelah minum teh, sampai deh ke acara yang ditunggu-tunggu Linda... makan-makan! akhirnya Linda bisa bernafas lega dan bisa makan dengan rakus hahhhahaha....sampai yang ngeliat Linda makan pada komentar "emangnya tadi di rumah Hen, gak dikasih makan ya sama Hen?". Makanan yang harus ada mie+telor, terserah mie-nya mo dimasak apa, yang pasti HenLin kebagian mie goreng, trus ada juga buah longan kalengan, dan buah ini gak boleh dimakan habis, harus disisain beberapa biji. Setelah semua selesai, orangtua Lin menitipkan parcel untuk orangtua Hen, pulang deh ke rumah Hen dan bersiap-siap perbaiki riasan dan ganti model rambut untuk wedding gathering.

to be continued...




Author: HenLin Home
•2/04/2009 04:51:00 PM
Resepsi
Wisma Benteng Restaurant
Jl. Kapten Maulana Lubis No.6 Medan

Pemberkatan oleh Pandita M.U. Brahmanjana
Vihara Borobudur
Jl. Imam Bonjol no. 21 Medan
Tel: (061)4150296, 4528515

Wedding Gown (white) & Tata Rias oleh Ibu Sang Sang
Lettisia Salon & Bridal
Komplek ruko Abadi blok C no.1-2 Jambi
Tel: (0741)7553333

Wedding Gown (Blue)
Jing Hua International Wedding City
Hsinchu City Guang Hua Jie 69 (Jing Guo Lu Kou) Taiwan
Tel: +886-3-5152588, Fax:886-3-5152988

Photographer Arifin Cendra. ST.
Bintang Photo
Thamrin Plaza lt. 5 no.2B Medan
Tel:(061)7342628, 77137733

Shooting

Ratu Video Division
Jl. Prof. H.M Yamin SH no. 59/133 Medan
Tel:(061)4565349

Event Organizer

MS Production
Jl. Bambu Runcing no. 44/49 Medan 20233
Tel:(061)4155138

Sesampainya di Medan mulai lagi deh aktifitas ngurus acara nikah. Dimulai dari acara beramah-tamah sama keluarga Henrry (maklum lah...Linda lom pernah ke Medan) sampai ngurus acara di event organizer. Untungnya anggota keluarga Hen di Medan banyak ngebantu dan terutama menjamu keluarga Lin yang ikut ke Medan juga. Tenkiu banget buat 2-Ku, 2-Kim yang ngebantu dari awal sampai akhir, 1-Ku yang minjemin mobil, dan lain-lain yang gak disebutin namanya disini.

Pada saat hari "H", acara dimulai dari pagi. Di Wisma Benteng, pagi-pagi buta, Linda dah mulai make-up, tenkiu buat Ai Sang-Sang (Lettisia Salon) yang ngerias dari Jambi sampai Medan. Di Katamso (rumah Hen), Hen siap-siap mo jemput pengantin wanita, "eits...jangan lupa bawa bunga tangannya!". Begitu sampai di wisma Benteng, yang bertugas menyambut Hen adalah adik bungsunya Linda "Darvit", Darvit membuka pintu mobil dan membawa nampan yang isinya jeruk trus Henrry harus memberikan angpao ke Darvit. Masuk deh ke dalam, sampe di dalam, Linda dengan cadar tertutup, ceilee....didampingi orangtua plus membawa bunga saku, menyambut Henrry. Dilanjutkan dengan memberi hormat kepada orangtua, pengantin saling memberi hormat, seperti film-film silat gitu deh... Trus dilanjutkan dengan Henrry memberikan bunga tangannya ke Linda dan Linda memasangkan bunga saku ke Henrry, Henrry membuka cadar Linda plus cium kening, diakhiri dengan foto bersama. Setelah itu bersiap-siap ke Vihara Borobudur.



Di Vihara Borobudur, berhubung wedding ceremonynya di lantai atas, di gedung yang mirip-mirip pagoda, jadi di lantai dasar dulu deh tanda-tangan surat nikah, dengan saksi dari pihak Henrry adalah Acek (adik cowo papa Hen) dan saksi dari pihak Linda adalah Akow (adik cewe papa Lin) . Akhirnya sesuai dengan undang-undang perkawinan no.1 tahun 1974, begitu selesai tanda tangan dan palu diketok 3x, resmi juga jadi suami-istri.

Surat nikah HenLin, cuma fotocopy-an, kalo gak jelas harap maklum

Acara dilanjutkan dengan pemberkahan perkawinan dalam agama Buddha di pagoda lantai atas. Di atas, bujubuneng deh... puanasnya, sampai keringat gak brenti-brenti mengalir, untung juga sih, karena gak hujan katanya kalo pas 'mantenan hujan, yang 'mantenan tuh pelit orangnya, berhubung puanas...so HenLin gak pelit dong yah hahahhaha....

Acara pemberkahan dipimpin oleh romo pandita M.U. Brahmanjana plus beberapa petugas upacara yang dipersiapkan oleh vihara. Tatacara pelaksanaan upacara pemberkahan perkawinan dalam agama Buddha sebagai berikut:
1. Memasuki tempat upacara
Para petugas upacara dengan membawa persembahan lilin, air, dupa, dan bunga memasuki tempat upacara diikuti orangtua Henrry, orangtua Linda, HenLin, dan terakhir diikuti anggota keluarga yang lain. Setelah di dalam ruangan, lilin, air, dupa dan bunga diletakkan di atas altar. Kemudian HenLin plus semua yang hadir bersikap anjali dan memberi hormat kepada altar Avalokiteshvara 3x dan romo pandita 1x.
2. Duduk untuk mengikuti prosesi berikutnya
Kedua mempelai dan orangtuaduduk ditempat yang telah disediakan. Dimana orangtua mempelai pria duduk disebelah mempelai pria dan orangtua mempelai wanita duduk disebelah mempelai wanita. Anggota keluarga yang lain duduk di barisan ke-2 dan baris berikutnya.
3. Acara
MC: Bapak-ibu, saudara-saudari kami sedhamma, di hadapan kita telah hadir sepasang mempelai yang akan dinikahkan secara agama Buddha. Mempelai pria bernama Henrry Andrian, putra dari tuan Sunaryo Srihardy dan nyonya Muraida Muslan. Mempelai wanita bernama Linda Siana, putri dari tuan Akira Siana dan nyonya Dortian. Upacara pernikahan buddhist ini akan dipimpin oleh romo pandita Brahmanjana. Kepada romo kami persilahkan.
Romo: Saudara Henrry Andrian, masih adakah keberatan-keberatan yang dapat menghalang-halangi saudara untuk menikah dengan saudari Linda Siana?
Henrry: Tidak
Romo: Saudari Linda Siana, masih adakah keberatan-keberatan yang dapat menghalang-halangi saudari untuk menikah dengan saudara Henrry Andrian?
Linda: Tidak
Romo: Bila tidak ada lagi keberatan-keberatan maupun halangan-halangan, maka pernikahan ini akan kami laksanakan di depan altar avalokiteshvara dengan disaksikan oleh keluarga kedua mempelai dan para upasaksi saudara-saudara sedhamma.
(romo melayalakan lilin di altar)

MC: selanjutnya penyerahan lilin samping oleh orangtua mempelai pria dan oleh orangtua mempelai wanita
(orangtua HenLin menerima dan menyalakan lilin di altar)

MC
: Kedua mempelai, orangtua mempelai kami persilahkan berdiri untuk menerima dupa dan berdoa, semoga ikatan pernikahan ini membawa kebahagian. Hadirin kami persilahkan berdiri karena kedua mempelai akan memanjatkan parita.
(Menerima dupa dan memanjatkan parita Namakara Gatha, Vandana, dan Tisarana. Dibaca oleh romo terlebih dahulu dan diikuti oleh HenLin)
.....................

MC: orangtua mempelai dan hadirin kami persilahkan duduk. Kedua mempelai berdiri saling berhadapan untuk menerima cincin pernikahan.
Henrry: Saya mohon kepada hadirin untuk menyaksikan bahwa saya Henrry Andrian dengan ini telah mengambil Linda Siana sebagai istri saya yang sah dan sebagai tanda akan kenyataan ini, saya pasangkan cincin kawin kepadamu sebagai lambang cinta saya kepadamu atas nama sang Buddha, Dhamma dan Sangha.
(Henrry memasangkan cincin di jari manis kanan Linda)

Linda
: Saya mohon kepada hadirin untuk menyaksikan bahwa saya Linda Siana dengan ini telah menerima Henrry Andrian sebagai suami saya yang sah dan sebagai tanda akan kenyataan ini, saya pasangkan cincin kawin kepadamu sebagai lambang cinta saya kepadamu atas nama sang Buddha, Dhamma dan Sangha.
(Linda memasangkan cincin di jari manis kiri Henrry --> kok bisa kesempitan yah hehehehehe)

NB: tenkiu buat depot untuk tempat cincinnya yah :)

4. Pengikatan pita kuning dan pemakaian kain kuning
Romo memberi selamat dengan bersalaman, MC mempersilahkan HenLin duduk kembali. Romo mengikat pergelangan tangan kanan Henrry dengan pergelangan tangan kiri Linda, posisi tangan saling bergenggaman, dengan pita kuning. Kemudian HenLin diselubungi dengan kain kuning oleh kedua orangtua dibantu petugas upacara.
5. Pemercikan air pemberkahan
Romo memercikan air pemberkahan, setelah itu mempersilahkan orangtua Henrry untuk memercikan air permberkahan kepada HenLin dengan mendoakan kebahagiaan bagi kedua mempelai. Kemudian romo mempersilahkan orangtua Linda untuk melakukan hal yang sama.
6. Pelepasan pita kuning dan kain kuning

Romo mempersilahkan kedua orangtua membuka kain kuning dan selanjutnya romo melepaskan pita kuning. Kain kuning dilipat secara bersama-sama oleh mama HenLin dan diserahkan ke petugas upacara.
7. Penandatanganan ikrar perkawinan
MC: Bapak-ibu, saudara-saudari kami sedhamma, pada hari ini senin 27 oktober 2008, telah dilangsungkan pernikahan buddhist antara Henrry Andrian dan Linda Siana. Berikut ini penandatanganan catatan pernikahan buddhist. Kami persilahkan kepada kedua mempelai untuk maju ke depan.
(Henrry tandatangan diikuti Linda, kemudian disusul oleh papa HenLin)
.........
Surat nikah dari vihara

MC: dengan ditandatanganinya catatan pernikahan buddhist ini, maka selesailah upacara pernikahan buddhist antara Henrry Andrian dengan Linda Siana. Keduanya dinyatakan sah menjadi suami-istri atas nama sang Tiratana, Buddha, Dhamma dan Sangha.

8. Upacara selesai
Semua berdiri, bersikap anjali dan memberi hormat kepada altar avalokiteshvara 3x dan romo pandita. Dilanjutkan dengan acara foto bersama.

to be continued....

Author: HenLin Home
•2/04/2009 03:33:00 PM
Resepsi
Shanghay Room-Abadi Hotel
Jl. Jend. Gatot Subroto no.92-98 Jambi

Engagement Gown (Yellow) & Tata Rias oleh Ibu Sang Sang, ass. Siska
Lettisia Salon & Bridal
Komplek ruko Abadi blok C no.1-2 Jambi
Tel: (0741)7553333

Engagement Gown (Pink)
Jing Hua International Wedding City
Hsinchu City Guang Hua Jie 69 (Jing Guo Lu Kou) Taiwan
Tel: +886-3-5152588, Fax:886-3-5152988

Photographer & Shooting
U-Photo Studio by Usman dkk
Jambi

Hp: 081366016661

Setelah pakai acara berantem untuk memilih hari baik, akhirnya sampai juga dihari "H". Beberapa hari sebelum hari "H" bener-bener sibuk nyari baju, celdal, bra, kosmetik, luluran (tenkiu buat Ama yang 3 hari berturut-turut lulurin Linda), facial (tenkiu buat Ai San-San Lettisia Salon atas facial gratisnya), nyari cincin nikah (soalnya kata nyak mesti cincin emas kuning, gak boleh emas putih), etc, etc. Ternyata masih banyak perlengkapan yang kurang (menurut nyak dan mak comblang), alhasil bener-bener over budget deh.

Lagi facial biar cuantik dan guanteng

Pada saat hari "H", seharian sibuk banget, pagi-siang sibuk nyiapin mas kawin ato anter-anter barang ato apa lah namanya, dari rumah pihak pengantin pria ke pengantin wanita. Barang-barang yang mesti dianter lumayan banyak, ada seperangkat emas (lagi-lagi mesti emas kuning), kacang-kacangan dalam bentuk kotak, bakpao, jeruk, mie, kaki babi (jaman dulu mesti langsung babi-nya sekarang cukup kalengan aja), trus beberapa bungkus angpao. Setelah pihak pengantin wanita menerima semua barang-barang anteran tersebut, yang ngebantu nganter barang dijamu makanan, berhubung dah siang kan...jadinya lapar toh?! Abis 'ntu mak en babe Linda ngambil sebagian barang-barang anteran (kecuali emas diambil semua hahahaha), trus sisanya dikembalikan ke pihak pengantin pria. Waktu panitia yang bantu nganter dan balikin barang dah siap-siap mo pulang, kita mesti bagi-bagi angpao.



Siang-sore, kegiatan berkisar di salon Lettisia, salon ai San-san, biasalah modal gratisan, masih sodara soalnya hahahaha....eits tapi hasilnya bagus kan?! kalo merasa gak bagus berarti emang salah yang dirias, bukan tukang riasnya hahahhahaha....Kegiatan di salon bener-bener padat, dari ngerias panitia yang jumlahnya itu loh gak ketulungan banyaknya (soalnya semua sodara mau jadi panita), ngerias ai, kedua nyak kita, Ama, Lau i, Akim, jie-jie Hen, etc, akhirnya pengantin kebagian riasnya belakangan dan sempat pula tidur pules + acara ngorok dulu.



Setelah tamu-tamu berdatangan, giliran pengantin yang mesti masuk ke ruangan. Yang pertama kali masuk, orangtua Linda, disusul orangtua Henrry, trus baru deh Henrry dan Linda, diiringi dan disambut oleh Lettisia yang suaranya secantik orangnya trus lagu pilihannya "The Wedding (Ave Maria)". Karena baru pertama kali 'mantenan yah grogi, trus Linda yang biasa tomboi disuruh pakai baju yang panjang gitu, alhasil Henrry nginjak wedding dressnya sepanjang jalan mo ke panggung, bener-bener kacau dah...tapi senang juga, lebih senang lagi setelah nyampe panggung hahahahha....

Nyampe panggung, langsung potong kue, suapin kue buat orangtua, Ama, Lau i, trus suap-suapan. Abis itu, mo tukar cincin, namanya juga engagement party, masa gak ada tukar cincin, tapi karena kata pembawa acaranya (yang dah pengalaman), tukar cincin cuma boleh sekali dan biasanya di Vihara yah udah deh...tukar cincin diganti sama Henrry ngalungin kalung ke Linda. Selesai deh prosesi resminya dan boleh balik ke meja buat makan-makan. Yang namanya Linda gak mungkin banget lah duduk diem doang, akhirnya keliling-keliling ngajak ngobrol tamu-tamu di tiap meja dan dak lupa toast ke tamu-tamu.

Nah sepanjang acara itu, yang mo karaoke silahkan aja, pokoknya heboh, Ai San-san nyanyi+Ai Melik joget-joget, HenLin juga ada joget dan nyanyi loh, trus yang nyanyi tar dikasih angpao atau bunga, tar kalo ada orang lain nyanyi, yang sebelumnya dapat angpao ato bunga boleh kasih ke orang lain, pokoknya bener-bener jadi ajang karaoke dan joget nih acara kawinan kita. Ada juga acara door prize kecil-kecilan (dah diceritain sebelumnya, nih linknya Wedding Gift (Souvenir+Door Prize)



Secara keseluruhan, ok lah acaranya, walaupun angpaonya gak nutupin biaya pestanya hahahhahaha....masih kurang dikit, yang penting semua senang. Besoknya langsung deh terbang ke Medan, nyiapin lagi acara buat di Medan. Trus bawaan Linda gila aja banyaknya, bukan Henrry aja yang mesti ngasih mas kawin, Linda juga mesti bawa koper yang isinya handuk, baju, pakaian dalam, baju hamil (padahal lom hamil), sepatu, gosok gigi, odol, bedak, lipstik, pewarna kuku, sisir, bed cover, dan masih banyak lagi, tidak lupa mesti bawa seperangkat emas juga, semua mesti baru (dari nyak dan sodara-sodara yang lain). Selain itu masih membawa pasukan keluarga, pokoknya rame.

HenLin
Author: HenLin Home
•2/04/2009 10:18:00 AM
Karena foto-foto prewedding gak memberikan kesan romantis sama sekali, malah memberikan kesan cute, akhirnya HenLin memutuskan untuk membuat tema lucu dan kekeluargaan aja untuk seluruh rangkaian acara pernikahan ini. Dan lagi-lagi...Linda mencoba mendesign sendiri undangan dengan bekal ilmu photoshop ala kadarnya hehehehehe. Pakai ilmu copy-paste, main layar, shadow, etc.

Kata orang nih...ngapain pake foto-foto segala di undangan? tar malah dibuang lagi?! yah gpp deh...mo dibuang mo disimpan mo dibakar, terserah anda, yang penting kan HenLin dah memberikan tuh undangan, karena dah diberikan yah jadi hak milik toh...jadi terserah anda mo diapain.

Kalau diperhatikan baik-baik, di undangan ini ada beberapa foto yang perlu dijelaskan:
1. Foto prewedding: benernya gak perlu di jelasin lagi sih...yang jelas ini foto prewedding HenLin, emang sih tampang kita-kita kelihatan cuantik dan guanteng, yah biasalah dengan photoshop dan make-up segalanya jadi perfect. Kata mak Linda
Mak : "Aduh Lin, foto-fotonya jangan dikasih liat orang lain deh...soalnya tar kaget begitu liat tampangmu yang amit-amit".
Linda: (cuma bisa komen) "cape deh...."
2. Foto orangtua: alasan diprint-nya foto orangtua karena mo nunjukin rasa terima kasih HenLin pada orangtua yang dah ngebantuin ngurus acara-acara nikah di Jambi-Medan, apalagi yah tau sendiri deh...HenLin kan bawelnya minta ampun. Trus yang kedua, takutnya tuh tamu-tamu gak tau siapa sih "Akira Siana" ? karena di kampung dikenal dengan nama "Ago", trus siapa sih "Sunaryo Srihardy" ? karena biasa dikenal dengan nama "Acai".
3. Foto HenLin pegang kue: di kue itu ada lilinnya, niat awalnya mo kasih tau lewat lilin itu, umur HenLin pada saat nikah, tapi ternyata yang ngeliat undangan gak nangkep deh maksud kita. Apa mungkin fotonya kekecilan?

Setelah edit 3x akhirnya jadi, trus nyari-nyari printing company, dengan bekal mandarin ala kadarnya, dapat deh...trus diputuskan nih undangan cuma 1 lembar bolak-balik, glossy paper, diikat pita, tanpa amplop, untuk resepsi Medan-Jambi dicetak barengan (lagi-lagi pelit *mode on). Setelah selesai diprint dan dikirim ke Jambi-Medan, ternyata keluarga di sono gak setuju kalo gak dikasih amplop ato plastik, nyerah deh...terserah mereka mo pakai apaan. Akhirnya Medan pakai amplop dan Jambi pakai plastik.

Yang pasti, tenkiu banget dah buat Yenni++ (plus Ai, Ama, Didy, dll) yang keliling Jambi buat ngebagiin undagan. Tenkiu juga buat Mama Hen++( plus 2-Kim, Papa Hen, dll) yang keliling Medan buat melakukan tugas yang sama. Tanpa bantuan kalian semua, resepsi HenLin pasti tidak bisa terlaksana dengan baik.


Cover:


Inside:

Final:

Catatan: Masih ada sih versi email, tapi dalam bentuk *.ppt, dan gak tau gimana upload file ppt ke blog, jadinya cukup liat foto-foto yang diatas aja deh yah...

HenLin
Author: HenLin Home
•2/03/2009 09:10:00 PM
Hai...Hai...Hai...Hai...finally, balik lagi dah ke blog ini
setelah inactive selama beberapa bulan dan diprotes sama si cantik Letti :)
yah apa buat dah, benernya niat banget mo upload foto dan cerita-cerita
tadinya nih blog mo dipindahin ke website HenLin
tapi ampe sekarang lom kelar-kelar dikerjain websitenya oleh Henrry
yah mungkin karena Linda terlalu bawel dan banyak permintaan hahahahhaa
jadinya gitu deh...

Semoga lom basi deh foto-foto yang berhubungan dengan wedding :)
kalo dah bosan dan basi diskip aja yah...
yok dimulai aja..inti dari blog kali ini adalah souvenir++
++ disini dalam artian yah souvenir, yah door prize.
1. Souvenir


ini souvenir handmade by Linda, weiss...menghabiskan waktu berbulan-bulan, nyambi nonton pula, pokoknya bener-bener multitasking dah ngerjainnya. Niatnya mo dibagiin ke tamu-tamu pada saat nerima angpao, baik untuk pesta di Jambi dan Medan, tapi dalam prakteknya ternyata setelah pesta Jambi, eh...buat Medan malah kehabisan, alhasil medan lebih banyak mendapatkan kalender pembatas buku seperti gambar dibawah ini. Dah gt nih pembatas buku masih sisa banyak, akhirnya di bagiin ke tamu-tamu pada saat resepsi di Taiwan. Sampai sekarang masih banyak nih sisanya, ada yang minat?

2. Door Prize
Jangan mengharapkan hadiah yang gede-gede di pestanya HenLin
dan jangan pula membandingkan dengan door prize temen-temen yang lain
karena door prize ini bener-bener cuma buat have fun aja
(alasan bener deh...bilang aja pelit hahahhahaha)

yah gitu deh...door prize-nya cuma berupa boneka, permainannya juga gampang,
Permainan 1: panitia membagikan kantong2 yang berisi permen, dimana di beberapa kantong ada coklat special, total kantong yang berisi coklat ada 10-an. Trus tamu-tamu yang dapat coklat harus naik ke panggung dan lomba minum coke, siapa yang paling cepat ngabisin yah menang deh, gampang toh.


Permainan 2: Pengantin menyiapkan satu HP (yang jelas abis pesta langsung dibuang nih nomor, HP-nya?? gak mungkin dibuang lah...lah wong HP pinjeman) trus disebutin nomor sim-nya, trus tamu-tamu lomba nelpon ke no. tsb. Siapa yang paling duluan masuk, dialah pemenangnya. Buat yang mau pakai cara ini, disarankan untuk mengganti permainan lain, karena kacau balau deh telpon yang masuk, akhirnya kita (pengantin) milih acak aja hahahhaha...


HenLin

Catatan: Acara door prize ini cuma diadakan di engagement party-Jambi,
di Medan gak ada, padahal dah nyiapin tuh hadiahnya dan dibawa-bawa pula dari Jambi, berhubung acara di medan padat banget dan ada acara yang disediakan oleh event organizer yah gak bisa deh acara door prize diadain.